Pesan dari ust Yusuf Mansur untuk Mitra VSI

Tweet Ustad @Yusuf_Mansur tanggal 8 Maret 2014 :

 

VSI jalan terus. Untuk deposit syntax dll pastikan, sudah benar penulisannya. VSI terus berbenah di segala bidangnya. Semoga 2-4 bulan ke depan, signifikan.

Jangan nyepelein “yang diragukan”. Banyak yang terhenyak dengan kemajuan si yang diragukan itu. Sebab yang meragukan berhenti berkembang. Yang diragukan, berkembang terus.

Jangan nyepelein “yang dihina”, yang sering dimaki, disumpah serapahi, diusir. Banyak cerita & kejadian, mereka lebih hebat. Sebab semua itu jadi bahan bakar untuk maju.

Yang paling penting, jangan suka nyepelein orang, maki-maki, ngehina & ngejelekin. Mending pake waktu &energi untuk terus bebenah diri.

Daripada waktu habis terus untuk mengumpat, mending pake waktu untuk bebenah. nTar yang diledek dihina diumpat terus bebenah, kita malah ngabisin waktu sia-sia.

Sebaliknya, kalau dihina, diledek, diremehin, jangan meratap. Apalagi sampai nyari tiang atau pohon. Muter-muter sambil nyanyi. He he, kayak film India.

Kalau dihina, diledek, diumpat, direndahin, diremehin, jalan saja terus. Jangan sampe ikut habis juga waktu untuk ngedengerin & ngerasain kelewat dalam. Jalan saja terus.

Pastiin saja kita sudah benar. Minimal di track yang benar. Kurang-kurang dikit, juga kurang-kurang banyak, ya itu tadi. Jalan & belajar saja terus. Terima segala rasa sakit dengan ikhlas.

Dan yang ga kalah pentingnya, jika harus terus jalan, & jadi yang terbaik, bukan karena pengen ngebuktiin kita bisa, kita ga pantes diremehin. nTar malah jadi sombong.

Harus tetap ikhlas. Misalnya, lebih karena memang harap jadi orang maju, sukses, jaya, penuh manfaat, mengolah & memanfaatkan semua potensi karunia Allah.

Kalau memang harus ngebuktiin, buktiin ke Allah saja. Supaya ga jadi sombong.

Saya kasih contoh dikit…

Ada orang, selalu dianggap sebelah mata, ga dianggap, bahkan sampe terusir. Dia harus terus bergerak. Hingga akhirnya maju. Tapi jangan ada dendam & amarah.

Bukannya apa-apa. Bila dia berhasil, lalu pulang kampung dengan keberhasilannya, & dia pengen dilihat sukses & berhasil, supaya ga diremehin…

…maka pada saat itu, dia gantian jadi ngeremehin, ngerendahin, semua orang yang dulu ngeremehin & ngerendahin dia. Ini ga bagus sama sekali.

Selamat Beristirahat Kawan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s